Gerakan Rakyat Yogya Anti Kekerasan

Gerakan Rakyat Yogya Anti Kekerasan (Gerayak) pada Hari Sabtu, 12 Mei 2012 Pk. 13.00 di 0 Km Yogyakarta. Gerakan ini menentang adanya penyerangan acara diskusi buku Irshad Manji (9 Mei 2012) yang menimbulkan korban luka beserta kerusakan properti lainnya. Yogyakarta yang selama ini dikenal sebagai kota nyaman dan aman, malam itu terjadi kekerasan atas nama agama. Maka dari itu, beberapa organisasi dan kelompok Islam yang menentang penyerangan tersebut mengajak masyarakat untuk turut turun ke jalan, berkumpul, dan menyuarakan anti-kekerasan. Hiruk-pikuk orang berdatangan tidak ingin ketinggalan moment anti-kekerasan di Yogyakarta itu. Begitu pula dengan saya, turut meneriakkan anti-kekerasan dan mendapatkan kesempatan untuk berorasi.

Saya mahasiswa UGM yang selama ini bangga menjadi bagian dari UGM. Namun kemarin saya malu, perguruan tinggi tertua di Indonesia itu telah membatalkan sebuah diskusi buku karena ancaman. Padahal kita tak perlu menakuti ancaman. Jangan takut. Negara ini negara hukum. Jika kita takut dan menuruti ancaman, maka kita membiarkan diri kita dipimpim preman. UGM telah dipimpim preman.
Sedihnya, saat malamnya saya mendatangi acara diskusi buku Irshad Manji di LKiS, Majelis Mujahidin Indonesia atau MMI menyerang untuk membubarkan acara memukul teman saya, menginjak-injak makanan, melempari kaca perpustakaan sambil meneriakkan "Allahuakbar!" Apa-apaan itu?! Negara dan agamaku dirusak! Maka jangan pernah kita tolerir kekerasan. Apapun isi bukunya, mau gay mau lesbi, jika kamu tak setuju dengan pemikirannya maka lawan dengan pemikiran! Bukan dengan kekerasan!
Jika kekerasan itu terjadi, polisi wajib melindungi kami. Maka saya juga memohon kepada polisi untuk melindungi kita, bukan berpihak kepada mereka. Terima kasih


Saya berterima kasih pada bapak-bapak disana yang memberi kesempatan saya berbicara.